Mengapa Universitas Prancis Tertinggal Dalam Peringkat Internasional?

Mengapa Universitas Prancis Tertinggal Dalam Peringkat Internasional? – Di Prancis, sudah menjadi kebiasaan untuk menganggap pendidikan tinggi dan sektor penelitian sebagai layanan publik. Membicarakannya sebagai sebuah industri atau mengatakan peran branding sama menentukannya seperti di pasar mobil atau barang mewah mungkin tampak mengejutkan.

Mengapa Universitas Prancis Tertinggal Dalam Peringkat Internasional?

Namun melihat bagaimana penelitian Prancis dikelola dari sudut pemasaran mengungkapkan betapa tidak mampunya penelitian itu mencapai tujuan yang telah ditetapkan untuk itu. http://daftarsbobet88.sg-host.com/

Harvard, MIT, Berkeley, Oxford dan Cambridge tidak diragukan lagi adalah organisasi yang rumit di mana keputusan sulit dibuat dan di mana, seperti di Prancis, para peneliti berjuang untuk mempertahankan independensi mereka. Tetapi mereka telah memantapkan diri mereka sebagai merek global, didukung oleh organisasi yang efektif.

Setiap kali salah satu peneliti universitas ini menerbitkan jurnal prestise, mereka mempromosikan merek dan meningkatkan kredibilitas gelar yang diberikan kepada siswa. Hal ini pada gilirannya menarik siswa, guru, dan peneliti di seluruh dunia.

Akumulasi status dan niat baik dapat diubah menjadi sumber keuangan yang dapat meluncurkan proyek penelitian ambisius, mendanai kampanye iklan global, mengatur acara ilmiah besar, dan mendistribusikan beasiswa kepada siswa yang membutuhkan.

Tertinggal di belakang

Dihadapkan dengan institusi yang terhormat, otonom, dan terkenal secara global ini, sektor pendidikan tinggi Prancis menyerupai tumpukan institusi yang tumpang tindih, masing-masing dengan status, dewan, kebijakan, dan mereknya sendiri.

Secara individual, institusi Prancis tidak memiliki prestise atau sarana untuk mempromosikan diri mereka secara internasional dan – lebih buruk lagi – terus-menerus mengalihkan fokus mereka karena pertempuran administratif.

Ketika seorang peneliti Prancis menerbitkan makalah ilmiah, lembaga mana yang harus mereka berikan penghargaan ilmiahnya? Beberapa memberikan afiliasi utama mereka ke badan pendanaan penelitian, bukan universitas. Ini tidak membantu sektor akademik Prancis menarik siswa.

Adapun lembaga-lembaga seperti Collège de France, cole Normal Supérieure, EHESS, Sciences Po, cole Polytechnique, atau cole des Mines, mereka bergengsi, tetapi mereka tidak membuat dampak yang cukup di panggung dunia.

Ilmu Po di Paris. Philippe Wojazer/Reuters

Dan kemudian ada Sorbonne, yang terkenal dan terhormat di dunia. Namun, itu terpecah dalam reformasi Mei 1968, dan namanya diperebutkan oleh masing-masing universitas yang dipisahkan dari bagian-bagian penyusunnya. Institusi Prancis lainnya juga telah dipecah atau dicampur bersama, dan tidak ada merek yang dapat dikenali atau terlalu muda, dan tidak ada yang cukup dipromosikan secara internasional.

Singkatnya, Prancis masih belum memasuki perlombaan untuk pendidikan tinggi global, dan ini bukan hanya masalah bahasa. Siswa internasional akan datang untuk belajar di Prancis jika dan hanya jika gelar yang diberikan memiliki prestise yang tulus.

Berpikir seperti tim sepak bola

Dipermalukan oleh posisi Prancis di peringkat internasional – meski mungkin dipertanyakan – pemerintah Prancis memutuskan untuk memusatkan sumber dayanya di dunia fisik, membangun kampus baru dan menata ulang banyak universitas. Meskipun ambisius, proyek-proyek semacam itu mahal dan membutuhkan waktu lama untuk dilaksanakan – waktu di mana pemerintah dapat berinvestasi jauh lebih efektif dalam hal-hal yang tidak material.

Membangun ratusan meter persegi gedung universitas dengan harapan bahwa ini entah bagaimana secara ajaib akan menyatukan semua entitas birokrasi yang dikandungnya adalah pendekatan yang paling mahal, paling lambat, dan paling berisiko.

Yang perlu dilakukan Prancis adalah menciptakan merek global, dan dengan cepat. Kita harus mengatakan kepada setiap akademisi dan setiap peneliti merek apa yang harus ia perjuangkan. Mereka harus kredibel, sangat dipromosikan dan sedikit jumlahnya. Merek-merek ini pada gilirannya harus fokus untuk meningkatkan dan mendukung para peneliti berbakat yang merupakan sumber daya utama mereka, seperti halnya para pemain terbaik di tim sepak bola.

Berinvestasi dalam hal yang tidak material berarti membangun beberapa merek global terpilih yang memusatkan kredit ilmiah, menjamin nilai diploma, dan meningkatkan dan mendistribusikan kembali pendanaan, semuanya didukung oleh investasi besar-besaran dalam bentuk komunikasi dan promosi terbaru.

Kekacauan administrasi

Jika Prancis tidak memiliki merek universitas, itu juga karena kami tidak memiliki lembaga pendidikan dan penelitian yang otonom. Sebaliknya, mereka terbagi dan dipenuhi dengan badan-badan yang tumpang tindih dan demokrasi semu yang berada di bawah kementerian pemerintah, yang terus-menerus mengubah kebijakan mereka. Ini adalah kebalikan dari strategi yang konsisten dan jangka panjang.

Mengingat struktur administrasi yang telah kita warisi – struktur yang tidak dapat diubah dalam semalam, kita perlu dengan cepat menciptakan merek-merek terkemuka dan kemudian secara bertahap mengkonsolidasikan unit-unit administratif di bawahnya. Ini penting. Gedung universitas baru bisa menunggu.

Di era digital ini, kantor fisik mungkin merupakan pengeluaran yang tidak perlu. Konsolidasi hukum dan undang-undang hanya akan mengikuti jika mereka benar-benar penting untuk berfungsinya tim peneliti, daripada birokrasi dan konflik tambahan. “Perguruan tinggi tak terlihat” yang secara bebas mengumpulkan orang-orang yang ingin bekerja sama akan terjadi terlepas dari status dan institusi asal mereka.

Mengapa Universitas Prancis Tertinggal Dalam Peringkat Internasional?

Tanda tangan akademik saya mengungkapkan hubungan dengan enam institusi berbeda: AgroParisTech, Université d’Orsay dan Centre Maurice Halbwachs (ENS, EHESS, CNRS), tetapi kami juga dapat menambahkan Labex Tepsis, Paris Sciences et Lettres, ParisTech, dan Agenium, yang semuanya mengklaim memiliki merek dan “kebijakan komunikasi”.

Itu akan membuat sembilan institusi terkait untuk satu orang – bukankah itu sedikit konyol?;