Berita Pendidikan di Prancis – Lycee-Marceau

Lycee-Marceau.com Situs Kumpulan Berita Pendidikan di Prancis

Berbagai Jenis Sekolah Berdasarkan Usia Siswa

Berbagai Jenis Sekolah Berdasarkan Usia Siswa – Dulu diterima secara umum bahwa sistem Pendidikan Prancis adalah salah satu yang terbaik di dunia. Hari ini, meskipun penegasan keseluruhan yang berani seperti itu harus terbuka untuk dipertanyakan, masih benar untuk mengatakan bahwa sistem pendidikan Prancis adalah salah satu yang lebih sukses di dunia, dan bahwa dalam bidang-bidang tertentu ia tetap menjadi pemimpin dunia. Menurut OECD, sistem pendidikan Prancis rata-rata, dibandingkan dengan negara maju lainnya.

Berbagai Jenis Sekolah Berdasarkan Usia Siswa


Pendidikan wajib di Prancis dari usia 6 hingga 16 tahun, tetapi sebagian besar anak-anak mulai bersekolah jauh sebelum usia minimum, seringkali semuda dua tahun, dan lebih dari 50% anak berusia 18-21 tahun di Prancis masih bersekolah. pendidikan penuh waktu, atau mengikuti kursus pelatihan kejuruan. Sekitar 64% dari semua murid sekolah di Prancis menyelesaikan pendidikan menengah mereka, dan mengikuti ujian sertifikat kelulusan sekolah menengah, yang dikenal sebagai baccalauréat atau baccalauréat professionnel. Target resmi – diperkirakan sesuai kebutuhan untuk kebutuhan bangsa – adalah 80%. idnplay

Ecole Maternelle (TK) dan creches;

TK atau pra sekolah. Ecoles Maternelles mengambil murid dari usia 2 hingga usia 6 tahun, dan mempersiapkan mereka untuk masuk ke sekolah dasar. école maternelle Prancis lebih dari sekadar sekolah bermain; kurikulumnya mencakup membaca dan menulis, berhitung dan bahkan terkadang bahasa asing, serta kegiatan artistik dan kreatif. Ada tiga kelas, “les petit”, “les moyens” dan “les grands”.

Sebelum taman kanak-kanak, ada juga banyak taman kanak-kanak swasta dan negeri, yang disebut crèches. Pusat penitipan anak ini menjaga bayi dari usia 2 bulan hingga 3 tahun, sampai mereka dapat menghadiri Ecole Maternelle. Ada beberapa jenis crches (Crèches Collectives, Haltes-Garderies, Micro-Crches, Crches Parentales, dll.) yang menyediakan layanan yang berbeda (penitipan anak reguler atau sementara), ukuran (dari 10 hingga 60 anak) dan manajemen (crèches Parentales memerlukan orang tua untuk membantu). Ada lebih dari 11.000 Crèches di Prancis, tetapi mendapatkan slot bisa sulit, dan para ibu disarankan untuk mencari slot segera setelah mereka hamil. Alternatif lain ada, Assitantes Maternelles dapat menyimpan 3 atau 4 bayi di rumah mereka dan diakui oleh Negara Prancis.

Ecole primaire, atau Ecole élémentaire:

Sekolah dasar, sekolah dasar. Lima kelas, usia 6 hingga 11. Kurikulum sekolah dasar di Prancis serupa dengan yang ada di negara lain, dan mencakup literasi dan berhitung, dengan kelas dalam bahasa Prancis, aritmatika, tetapi juga geografi dan sejarah, seni, dan lebih dan lebih sering lagi. bahasa asing, biasanya bahasa Inggris.

Sampai tahun 2008, minggu sekolah adalah Senin sampai Sabtu pagi, dengan hari Rabu bebas. Mulai September 2008, tidak ada lagi kelas pada Sabtu pagi. Murid memiliki rata-rata 28 jam kelas per minggu. Lima kelas di Ecole Primaire adalah, berurutan, CP, CE1, CE2, CM1, dan CM2: CP adalah Cours préparatoire, kelas persiapan, CE berarti cours élémentaire – kelas dasar -, dan CM adalah cours moyen, kelas menengah; kedua kelas menengah tersebut merupakan persiapan untuk jenjang selanjutnya, yaitu sekolah menengah pertama.

Perguruan tinggi:

Sekolah Menengah. Empat tingkat, biasanya untuk siswa berusia 11 – 15 tahun. “Universitas perguruan tinggi” adalah tulang punggung sistem sekolah Prancis. Semua murid pergi ke perguruan tinggi, biasanya pada usia 11 tahun, tetapi kadang-kadang pada usia yang lebih tua, jika mereka harus mengulang satu tahun di sekolah dasar.

Perguruan tinggi ini dirancang untuk memberikan semua siswa pendidikan menengah dasar, setelah itu tingkat spesialisasi tertentu akan diperkenalkan. Dalam praktiknya, siswa sering kali diorientasikan selama masa kuliah mereka baik ke kelas umum, dari mana mereka diharapkan untuk melanjutkan pendidikan mereka di lycée tradisional, atau ke kelas yang lebih teknis, setelah itu mereka akan diharapkan untuk mengikuti ujian yang disebut ” brevet” (semacam GCSE), dan kemudian menghentikan pendidikan menengah mereka (jika mereka telah mencapai usia meninggalkan sekolah), atau melanjutkan di “lycée professionnel” atau sekolah menengah kejuruan.

Program di perguruan tinggi meliputi bahasa Prancis, matematika, sejarah, geografi, pendidikan teknik, seni/musik, pendidikan jasmani, pendidikan kewarganegaraan, beberapa ilmu pengetahuan, dan setidaknya satu bahasa asing.Keempat kelas, sesuai dengan kelas 6 sampai 9, disebut sixime, cinquième, quatrième dan troisième.

Lycee:

SMA. Lycée Prancis tradisional mencakup tiga tahun terakhir pendidikan menengah. Ada dua jenis utama lycée tradisional, lycée général atau lycée classique , dan teknik lycée . Di kota besar dan kota besar, akan ada campuran dari kedua jenis; di kota-kota kecil, mungkin tidak ada teknik lycée. Fungsi utama lycée adalah mempersiapkan siswa untuk mengikuti ujian baccalauréat (atau bac), setara dengan level A Inggris.

Kelas di lycée tradisional mencakup rentang yang sama seperti di perguruan tinggi, dengan tambahan filosofi (untuk semua) di tahun terakhir. Tiga kelas (kelas 10 sampai 12) dikenal sebagai seconde, première dan terminale.

Secara teori, semua lycées publik menawarkan kualitas pendidikan yang sama, dalam kerangka sistem pendidikan nasional, dan lycées swasta harus memberikan kualitas yang sama; dalam praktiknya, ini tidak sepenuhnya benar, dan “tabel liga” yang diterbitkan setiap tahun menyoroti tingkat kinerja yang sangat tinggi dari sejumlah lycée yang umumnya diakui sebagai sekolah top Prancis: ini termasuk Lycée Louis-le-Grand atau Lycée Henri- IV di Paris, Lycée Fermat di Toulouse, dan beberapa lycée publik terkenal lainnya. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, semakin banyak posisi teratas di tabel liga telah diambil oleh lycées swasta, seperti Collge Stanislas di Paris, lycée swasta terbesar di Prancis.

Pada tahun 2010, tabel liga lycée Prancis diterbitkan oleh surat kabar Figaro hanya memiliki 6 lycées negara bagian di dua puluh teratas, sementara yang diterbitkan oleh majalah l’Etudiant hanya memiliki lima lycées negara bagian di antara dua puluh teratas, dan tabel liga yang diterbitkan oleh L’Internaute memiliki delapan lycées publik dibandingkan dengan 12 sekolah swasta di top dua puluh. Pada tingkat sekolah menengah (SMA), sekitar 20% siswa berada di sekolah swasta, dibandingkan dengan sedikit kurang dari 80% di sekolah negeri.

Murid dalam teknik lycée mungkin mulai berspesialisasi dalam bidang teknis yang cukup sempit, di samping studi menengah umum mereka. Ada lycées teknis yang mengkhususkan diri dalam bidang-bidang seperti mikroteknologi atau aeronautika. Lycées teknis yang memberikan pelatihan di bidang yang sangat khusus biasanya sekolah asrama, karena mereka merekrut murid dari daerah tangkapan yang besar, dan bahkan pada kesempatan dari seluruh Prancis.

Berbagai Jenis Sekolah Berdasarkan Usia Siswa
Teenage Students Studying In Classroom With Teacher

Lycée profesional:

Sekolah menengah kejuruan. “Lycées Pros”, sebagaimana mereka umumnya dikenal, menyediakan silabus non-akademik yang pada dasarnya untuk kaum muda yang ingin bekerja di pekerjaan manual atau administrasi. Murid akan bekerja menuju “baccalauréat professionnel” (bac pro), di mana mereka harus terus mengambil kelas dalam mata pelajaran akademik utama – Prancis, matematika, dan sering kali bahasa asing), BEP (Brevet d’enseignement professionnel) , atau CAP (certificat d’aptitude professionnel).

Salah satu jenis Lycée pro yang umum, ditemukan di sebagian besar kota, adalah “lycée du bâtiment” atau lycée perdagangan bangunan, di mana siswa mengkhususkan diri dalam salah satu dari banyak perdagangan sektor bangunan dan konstruksi. Ada juga sejumlah sekolah menengah pertanian, “lycées agricoles” dan bahkan sekolah menengah hortikultura, “

Ron Alexander

Back to top