Berita Pendidikan di Prancis – Lycee-Marceau

Lycee-Marceau.com Situs Kumpulan Berita Pendidikan di Prancis

Prancis Memberi Jalan Keluar Kepada Penentang ‘Teori Gender’ di Sekolah

Prancis Memberi Jalan Keluar Kepada Penentang ‘Teori Gender’ di Sekolah – Semua orang di Prancis memiliki pandangan tentang ABCD de l’égalité. Program sekolah kontroversial yang bertujuan memerangi seksisme dan stereotip gender yang diperkenalkan di 275 sekolah September lalu sebagai percobaan. Idenya adalah untuk mengajari anak-anak bahwa beberapa perbedaan antara jenis kelamin adalah biologis, tetapi yang lain dibangun secara sosial.

Prancis Memberi Jalan Keluar Kepada Penentang 'Teori Gender' di Sekolah

Hal itu disambut dengan tekanan keras dari orang tua konservatif dan religius, marah karena anak-anak mereka diajari théorie du genre (teori gender) di sekolah. Mereka yang berada di kiri mendukung program tersebut sebagai langkah penting untuk mempromosikan kesetaraan di Prancis. sbobet

Tapi sekarang tampaknya pemerintah Prancis telah tunduk pada kampanye berkelanjutan menentang program tersebut. Mengkonfirmasi pengungkapan oleh surat kabar L’Express, pada tanggal 29 Juni, menteri hak-hak perempuan Prancis, Najat Vallaud-Belkacem, mengumumkan bahwa ABCD de l’égalité akan dihentikan.

Sebuah rencana aksi baru untuk mengajar anak-anak tentang kesetaraan antara anak perempuan dan laki-laki di sekolah kini telah diumumkan oleh menteri pendidikan Benoît Hamon. Namun kemunduran pemerintah tampaknya tak terhindarkan seperti kemenangan bagi para penentang théorie du genre , yang telah memobilisasi di Prancis sejak undang-undang yang mengizinkan pernikahan gay disahkan pada Mei 2013.

Tidak ada revolusi

Program ABCD de l’égalité jauh dari revolusioner dalam hal mendidik anak-anak tentang politik kesetaraan antara jenis kelamin. Hal itu sebenarnya merupakan kelanjutan dari langkah yang diambil negara Prancis sejak tahun 1980-an untuk mengubah persepsi tentang stereotip gender.

Yvette Roudy, menteri hak-hak perempuan di bawah Presiden sosialis pertama Prancis François Mitterand, telah memberikan perhatian khusus pada masalah ini di sekolah pada 1980-an, dengan memperkuat representasi perempuan dalam buku teks sekolah dan mengubah praktik guru. Dengan kerjasama dari kementerian pendidikan nasional, ia mendirikan kursus pelatihan untuk guru sekolah dasar yang ditujukan untuk analisis seksisme dan pedagogi egaliter baru.

Bagaimanapun, pekerjaan sensibilisasi yang dimaksudkan untuk diperkenalkan oleh program ABCD de l’égalité, sebenarnya telah dilakukan selama bertahun-tahun oleh asosiasi yang secara sukarela bersama siswa dari segala usia untuk mengajari mereka tentang seksisme dan homofobia.

Satu-satunya hal “baru” dalam program itu adalah gagasan tentang gender, atau “teori gender”. Ini dipopulerkan pada tahun 1970-an oleh para feminis, dan sejak itu telah digunakan secara luas oleh para ilmuwan sosial dan manusia untuk menjelaskan ketidaksetaraan antara jenis kelamin. Tapi itu telah dicoret dari rencana aksi baru yang disajikan oleh pemerintah Prancis.

Dengan kedok menjadi lebih ambisius, rencana aksi baru sebenarnya kembali ke formula lama pendidikan kesetaraan gender, menekankan pelatihan guru bukan kesadaran anak-anak. Ia lupa bahwa program ABCD didatangkan justru untuk memperbaiki ketidakefisienan modus operandi lama.

Dari informasi yang salah hingga kemenangan

Di balik kemunduran ini telah terjadi lobi-lobi yang gencar oleh orang tua terhadap pengenalan apa yang disebut “teori gender” ini ke dalam lembaga pendidikan.

Pada akhir Januari 2014, sebuah kolektif bernama Journée de Retrait de l’Ecole meluncurkan kampanye besar-besaran tentang informasi yang salah. Kolektif JRE terdiri dari orang tua yang mengeluarkan anak-anak mereka dari sekolah satu hari dalam sebulan untuk memprotes program ABCD. Ini menyebarkan desas-desus melalui pesan teks bahwa masturbasi akan segera diajarkan di sekolah.

Liputan media yang luas dari kampanye tersebut memberikan visibilitas yang besar dan memperkenalkan “teori gender” sebagai elemen penting dari debat publik. Tapi fobia Prancis terhadap teori gender bukanlah hal baru. Itu dipicu oleh Konferensi Wanita Dunia 1995, ketika Gereja Katolik Roma mengambil posisi pertama menentang gagasan identitas seksual yang bisa berubah.

Fobia tersebut kemudian dihidupkan kembali pada tahun 2010 dengan dimasukkannya sebuah bab dalam buku teks biologi Prancis berjudul “becoming male or female”. Dan kemudian diperparah lagi dengan diperkenalkannya pernikahan gay pada tahun 2013.

Adalah salah untuk berpikir bahwa hanya oposisi Katolik yang memimpin seruan untuk memobilisasi. Memang benar bahwa beberapa gerakan oposisinya seperti Manif Pour Tous atau Printemps Francais memiliki basis militan kristen , dan telah berhasil menyatukan kembali anggota Katolik dari kelas menengah dan borjuis Katolik. Namun gerakan JRE juga bergema kuat melalui komunitas Muslim dan kelas bawah. Sayap kanan juga telah menambahkan suaranya ke dalam gerakan tersebut. Menanggapi keputusan pemerintah tentang program ABCD, penulis konservatif Farida Belghoul berbicara tentang “kemenangan yang tidak perlu dipertanyakan lagi” dari kolektif JRE.

Batas antara publik dan swasta

Selain pertanyaan agama dan sosial yang diajukan dalam perdebatan saat ini, polemik seputar pengajaran teori gender di sekolah tampaknya telah menghidupkan kembali gairah lama. Ini telah meninjau kembali perdebatan yang dimulai pada akhir abad ke-19 seputar peran sekolah dan, dengan perluasan, negara. Ungkapan “anak-anak bukan milik orang tua mereka, mereka milik negara”, yang dikaitkan dengan senator sosialis Laurence Rossignol oleh gerakan Katolik Civitas, telah memainkan peran besar dalam perdebatan. Dia memprotes bahwa dia tidak mengucapkan kalimat itu , dan telah menjadi sasaran kampanye manipulasi.

Terlepas dari pertanyaan tentang kesetaraan gender di tempat kerja dan keterputusan antara seks dan seksualitas yang merupakan inti dari studi gender, beberapa orang tua yang lebih konservatif juga marah dengan pemaksaan kekuasaan publik ke dalam kehidupan pribadi.

Prancis Memberi Jalan Keluar Kepada Penentang 'Teori Gender' di Sekolah

Tetapi membangun batas antara swasta dan publik meremehkan batas-batas yang keropos antara kedua bidang tersebut. Isu-isu seperti kesenjangan gaji antara laki-laki dan perempuan dan pelecehan seks melanjutkan sistem kepercayaan dan representasi tentang dunia yang tetap tertanam kuat di kepala orang.

Penolakan penganut Katolik dan hak Prancis untuk mengakui asal-usul sosial dari perbedaan antara jenis kelamin, dan membicarakan masalah ini di sekolah, tidak akan mengubah apa pun. Sayangnya, kita tidak harus percaya pada dominasi maskulin dan ketidaksetaraan antara jenis kelamin agar mereka ada.

Ron Alexander

Back to top